Tingkatkan Kunjungan Wisatawan, Bupati Resmikan 12 Desa Wisata

PATI – Mondes.co.id | Bupati Pati Haryanto meresmikan 12 desa wisata di Kabupaten Pati yang mana acara peresmian tersebut berpusat di Bukit Pengusen Desa Gulangpongge Kecamatan Gunungwungkal, Sabtu (21/5/2022).

12 Desa Wisata terbagi menjadi 2 klasifikasi yaitu kategori berkembang dan kategori rintisan. Untuk desa wisata kategori berkembang ialah Desa Gulanggpongge Kecamatan Gunungwungkal, Desa Bakaran Wetan Kecamatan Juwana dan Desa Kertomulyo Kecamatan Trangkil.

Sedangkan 9 desa yang masuk kategori desa wisata rintisan meliputi, Desa Pohgading Gembong, Desa Klakahkasihan Gembong, Desa Sidomulyo Gunungwungkal, Desa Sambiroto Tayu, Desa Mojoagung Trangkil, Desa Tluwuk Wedarijaksa, Desa Pekuwon Juwana, Desa Kedumulyo Sukolilo dan Desa Larangan Tambakromo.

Kepala Dinas Kepemudaan, Olahraga dan Pariwisata (Dinporapar) Pati Rekso Soehartono menyampaikan, peresmian tersebut dalam rangka memberikan peluang kepada desa agar dapat bersaing dalam peningkatan desa sebagai desa wisata teladan dan kompetensi untuk membangun dunia kepariwisataan khususnya di Kabupaten Pati.

“Kemudian, untuk menghasilkan desa wisata yang berdaya guna, berkualitas, kreatif dan inovatif. Serta sebagai mitra pemerintah daerah, untuk mempromosikan desa wisata dan pariwisata di Kabupaten Pati”, ujarnya.

Sementara, Bupati Pati Haryanto menyampaikan apresiasinya terhadap masyarakat Desa Gulangpongge yang sejak pagi sampai siang turut memeriahkan acara peresmian di Bukit Pengusen tersebut.

Namun pihaknya menyebut, peresmian 12 desa wisata tersebut bukan yang pertama sebab sebelumnya telah diresmikan 4 desa di Pati sebagai desa wisata yaitu, Desa Talun Kayen, Desa Jrahi Gunungwungkal, Desa Bageng Gembong dan Desa Tunggulsari Tayu.

“Dengan bertambahnya desa wisata pada saat ini, membuat kunjungan wisata ke Kabupaten Pati pun juga meningkat. Dengan harapan pendapatan asli daerah (PAD) baik ke desa maupun ke daerah, terlebih untuk pelaku UMKM ini dapat berkembang”, ujarnya.

Diakui Bupati Haryanto bahwa yang namanya merintis desa wisata tidaklah mudah. Sebab, harus butuh waktu serta infrastruktur yang memadai. Meskipun alam di sekitar sangat mendukung, namun sarana prasarana khususnya akses jalan menuju ke lokasi desa wisata pun sangat penting.

“Untuk akses jalan memang sangat susah apabila ditanggung semua oleh pemerintah desa. Oleh karena itu, perlu peran serta pemerintah daerah syukur – syukur ada investor yang masuk. Jangan hanya ingin wisatawan datang sekali, namun bagaimana caranya menarik para wisatawan datang terus menerus dan ketagihan”, jelasnya.

Dalam kesempatan tersebut, Bupati Pati Haryanto bersama rombongan Forkopimda juga menyempatkan mengunjungi 12 stand desa wisata yang tersedia. Pihaknya mencoba kudapan maupun makanan khas dari 12 desa yang ada. Acara pun ditutup dengan pemberian sertifikat desa wisata kepada 12 kepala desa.

(MK-Dn/Mondes)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.