selamat hari bhayangkara ke 78

Ketatnya PPKM Darurat Dua Swalayan di Pati Tutup Selama 2 Minggu

waktu baca 2 menit
Sabtu, 3 Jul 2021 11:18 0 219 mondes

PATI-Mondes.co.id| Bupati Pati Haryanto bersama dengan Dandim 0718/Pati dan Kabag Ops Polres Pati, memimpin apel dimulainya PPKM Darurat di Halaman Setda Kabupaten Pati. Sabtu (3/7/2021).

Bupati menyebut bahwa kegiatan ini digelar guna menindaklanjuti kebijakan Presiden RI tentang pelaksanaan PPKM Darurat mulai tanggal 3 Juli hingga 20 Juli 2021 di Jawa – Bali.

Haryanto menambahkan, dalam kebijakan tersebut, Kabupaten Pati termasuk ke dalam daerah kategori level 4 yang harus menerapkan PPKM Darurat.

“Ini tujuannya adalah agar kita memiliki kekuatan. Sebab, aturan apabila tidak ditegakkan oleh aparat yang menangani maka akan sia – sia, karena hanya sebuah kertas. Namun, sebuah kertas dapat memiliki kekuatan manakala dikerjakan dengan sangat baik”, ujar Bupati.

Haryanto juga menegaskan, semua perintah yang ada harus dilaksanakan. Sebab, perintah tersebut semata – mata guna menekan angka kasus Covid-19 dan menyelamatkan nyawa warga.

“Ada dua swalayan yang tutup, ADA Swalayan dan Luwes. Tutup selama dua minggu, dan apabila tempat – tempat lain saja tutup, kenapa pusat perbelanjaan tidak berani menutup hanya dua minggu”, tutur Bupati.

Selain itu, lanjut Haryanto, tempat hiburan dan karaoke, khususnya yang tidak berizin, juga harus tutup.

Bupati pun menegaskan, apabila terciduk ada yang nekat membuka, maka akan langsung diperkarakan.

Haryanto juga mengimbau kepada semua pihak agar tetap bersabar selama kurun waktu dua minggu saja. Sebab pihaknya meyakini bahwa dengan ini, peningkatan kasus Covid-19 akan turun.

Pihaknya pun menegaskan bahwa PPKM Darurat bukanlah kebijakan sepihak dari pemerintah daerah melainkan merupakan kebijakan nasional.

Baca Juga:  Kali Cindewuluh Meluap, 9 RT di Dukuh Tawangrejo Puncel Kebanjiran

(Dn/Mondes)

Tidak ada komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

LAINNYA

Anda tidak dapat menyalin konten halaman ini